Dorong Eksistensi Budaya Lokal, Pupuk Kaltim Gelar Malam Apresiasi Seni

  • Whatsapp

TIMUR. Musik tingkilan tradisional Kutai yang dibawakan apik Sanggar Tunas Mekar Dua Serangkai Kelurahan Guntung, membuka malam Apresiasi Seni dalam rangka memeriahkan HUT Pupuk Kaltim ke-42, di panggung pujasera Koperasi Karyawan Pupuk Kaltim, Kamis (19/12) malam.

Read More

Kegiatan berlangsung 3 hari hingga Sabtu (21/12), menampilkan berbagai kreasi mulai seni tari dan musik tradisional hingga moderen. Setiap hari, sekira 3-4 penampil mengisi panggung apresiasi seni yang sekaligus memberikan hiburan kepada pengunjung pujasera. Dimulai pukul 20.00 Wita hingga 22.00 Wita.

“Khusus hari pertama mengangkat seni tradisional, diisi musik tingkilan kutai dan tari jepen dari kelompok seni Guntung serta campur sari binaan Pupuk Kaltim,” kata koordinator kegiatan Rudy Prambudi.

Sementara hari kedua dan ketiga, malam apresiasi seni diisi sejumlah grup band lokal Bontang berbagai genre, dengan maksimal 5 lagu bagi tiap band. Peserta pun berdasarkan pendaftaran yang masuk ke panitia, diantaranya Flexa, Evencio Band, Slowmotion, Dewa 20, Amurea Band, The Roads dan Just Plus.

“Kami harap kegiatan ini bisa memberi hiburan tersendiri bagi pengunjung pujasera Kopkar Pupuk Kaltim,” tambah Rudy.

Tingkilan khas Kutai membuka malam Apresiasi Seni dalam rangka HUT ke-42 Pupuk Kaltim (Foto: Timur)

Mewakili Manajemen Perusahaan, Manager Humas Pupuk Kaltim Wahyudi, mengatakan selain memeriahkan HUT Pupuk Kaltim, agenda rutin tahunan ini juga untuk mewadahi para pecinta seni di Kota Bontang yang diharap terus tumbuh dan berkembang. Utamanya seni tradisional, bisa tetap eksis ditengah pesatnya perkembangan teknologi informasi masa kini, dan generasi muda sebagai penerus diharap memiliki kecintaan terhadap budaya daerah.

“Dengan adanya wadah seperti ini, generasi muda bisa lebih mencintai budaya dan kesenian tradisional. Sehingga kekayaan budaya yang kita miliki bisa terus dilestarikan,” ucap Wahyudi.

Alasan lain diselenggarakannya kegiatan ini, melihat banyak pelaku seni Bontang yang giat berlatih namun kurang mendapat apresiasi karena sarana yang minim. Kondisi itu menjadi perhatian Pupuk Kaltim, agar geliat seni Kota Taman kembali bergairah dan tumbuh seiring slogan Juara, Aktif, Global, Optimistis (JAGO) yang digalakkan Pemkot Bontang.

“Malam Apresiasi Seni bukan kompetisi, hanya sebagai wadah bagi para pegiat seni Kota Bontang untuk lebih berkreasi. Makanya setiap tahun terus kita pertahankan,” lanjut Wahyudi.

Campur sari binaan Pupuk Kaltim ikut meriahkan malam Apresiasi Seni 2019 (Foto: Timur)

Kegiatan ini pun mendapat apresiasi Pembina Sanggar Tunas Mekar Dua Serangkai Kelurahan Guntung Burhan Juhar. Menurut dia, wadah kreasi ini menunjukkan perhatian serta kepedulian Pupuk Kaltim terhadap perkembangan seni dan budaya lokal Bontang, khususnya seni tradisional Kutai. Apalagi Pupuk Kaltim juga membina Sanggar Tunas Mekar Dua Serangkai sejak beberapa tahun terakhir, sehingga kecintaan masyarakat terhadap budaya asli Kutai makin hari terus tumbuh, mulai anak-anak hingga dewasa.

“Kegiatan seperti ini sangat bermanfaat, khususnya mendorong semangat generasi muda untuk terus mencintai musik dan kesenian tradisional. Sehingga budaya lokal kita bisa terus eksis dan tidak tergerus perkembangan zaman,” ujar Burhan.

Dirinya berharap malam apresiasi seni dapat terus dipertahankan Pupuk Kaltim setiap tahun, agar pelaku dan pecinta seni bisa lebih terfasilitasi untuk mengenalkan keragaman budaya yang ada di Kota Bontang. “Apalagi masyarakat Bontang terdiri dari berbagai suku dan budaya yang jelas memiliki kekayaan seni berbeda. Dan kegiatan ini bisa menjadi ajang promosi agar lebih dikenal masyarakat,” pungkas Burhan.(Ram/ads)

Related posts