Basri Rase Bantah Mutasi Pejabat Hanya Prioritaskan Alumni Sekolah Kedinasan

Wali Kota Bontang Basri Rase bersama para ASN Bontang

TIMUR. Wali Kota Bontang Basri Rase memastikan proses mutasi Aparatur Sipil Negara (ASN) berlangsung adil dan tidak memprioritaskan kelompok tertentu.

Read More

Pernyataan ini sekaligus mengklarifikasi hasil temuan Panitia Khusus (Pansus) DPRD Bontang terkait mutasi pegawai yang dinilai hanya memprioritaskan kelompok sekolah kedinasan.

Basri menyebut selama ini proses mutasi ASN melibatkan Wakil Wali Kota, Sekretaris Daerah (Sekda), Badan Kepegawaian dan Pengembangan SDM (BKPSDM) serta asisten.

Basri menuturkan, proses seleksi untuk pengisian pejabat dilakukan secara transparan dan tak membeda-bedakan kelompok tertentu. Pun ia menyerahkan seluruh proses sesuai aturan.

“Tidak benar itu kalau ada prioritas satu kelompok. Kita berlaku adil, kan ada timnya Badan Pertimbangan Jabatan dan Kepangkatan (Baperjakat),” ucap Basri.

“Prosesnya sesuai aturan dan transparan. Semua masukan DPRD Bontang akan dijalankan,” sambungnya.

Sebelumnya, Panitia Khusus (Pansus) Laporan Keterangan Pertanggung Jawaban (LKPJ) DPRD Bontang memberi catatan terhadap mutasi jabatan yang disinyalir hanya memprioritaskan lulusan tertentu.

Di dalam laporan setebal 26 halaman, Ketua Pansus Rusli menyebutkan, agar pemerintah tak mengistimewakan alumni sekolah kejuruan untuk mengisi jabatan tertentu di internal Pemkot Bontang.

“Ini banyak aduan dari ASN. Kesulitan dalam jenjang kariernya. Karena saat mutasi Pemkot dinilai tebang pilih hanya mengutamakan lulusan tertentu. Semisal IPDN,” ucap Rusli.(*)

Follow dan Simak Berita Menarik Timur Media Lainnya di Google News >>

Related posts